Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Bismillah Wa Biidznillah, Wujud Penghambaan Seorang Manusia Kepada Tuhan Semesta Alam

Bismillah wa biidznillah

「Assalamualaikum」- Halo jo, setiap usaha dan perbuatan yang kita lakukan di dunia ini tidak terlepas dari takdir dan ketentuan Zat yang Maha Kuasa, Tuhan Seluruh Alam Allah Subhanahu wa ta'ala.

Sebagai seorang Muslim yang secara mutlak dan sadar menyerahkan diri kepada Tuhannya, ikhlas dan ridho dengan segala ketentuan atas dirinya adalah tegakknya tauhid.

Apa pun yang kita impikan tentu harus memulai dengan ucapan Bismillah yang memiliki makna dengan nama Allah, hal ini merupakan bentuk lisan dan perbuatan yang sadar bahwa kemudahan akan tindakannya hanya datang dari Allah SWT.

Bagaimana bisa kita tidak menyerahkan segala urusan kita kepada sang pemilik segala urusan, dengan begitu kita akan lebih pasrah dan ikhlas atas segala hal yang akan terjadi. Tugas kita hanyalah berusaha sebanyak mungkin, untuk keberlanjutan dan hasil tentu kita harus serahkan kepada pemilik segala urusan.

Ketika tidur dimalam hari, kita mengucapkan bismillah sebagai wujud keikhlasan mati karena Allah, loh kenapa penulis sebut tidur adalah mati?

Allah SWT dalam surah Az Zumar ayat 42, berfirman

ٱللَّهُ يَتَوَفَّى ٱلْأَنفُسَ حِينَ مَوْتِهَا وَٱلَّتِى لَمْ تَمُتْ فِى مَنَامِهَا ۖ فَيُمْسِكُ ٱلَّتِى قَضَىٰ عَلَيْهَا ٱلْمَوْتَ وَيُرْسِلُ ٱلْأُخْرَىٰٓ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ۚ إِنَّ فِى ذَٰلِكَ لَءَايَٰتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
Allahu yatawaffal anfusahiina mautihaa wallatii lam tamutu fii mannamihaa, fayumsikul latii qadha a'laihaal mauta wa yursilul ukhraa ilaa ajalin musamma. Inna fii dzalika la ayyatil qaumim yatafakkaruun.

Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.”

Ayat ini mengisyaratkan adanya 2 jenis kematian yakni kematian kecil dan besar, nah kematian kecil itulah yang dimaknai dengan tidur.

Dikutip dari tafsiralquran.id di salah satu postingan tentang tafsir surah Az Zumar Ayat 42 banyak ulama yang menafsirkan ayat ini, salah satunya As-Syawi dalam an-Nafahat al-Makiyyah juga memberikan penjelasan bahwa jiwa antara manusia mati kubra dan mati sughra ini bisa bertemu di alam Barzakh dan berbincang-bincang. Namun, dalam kematian sughra, jiwa mereka akan kembali ke tubuhnya di dunia lagi ketika ia bangun tidur.

Sudah sepantasnyalah kita mati dengan kalimat indah, sebuah penghambaan kepada Tuhan Seluruh Alam.

Siapapun dia, pemimpin besar ataupun rakyat kecil harusnya tetap berprinsip bahwa kita hanyalah manusia yang diberi anugerah hidup di dunia, dengan kuasa Allah SWT. Akan kembali kepada-Nya dan membawa segala amal perbuatan baik dan buruk ke hadapan-Nya untuk dipertanggungjawabkan.

Teruslah menjadi Hamba yang sebenar-benarnya hamba dan yakini semua akan terwujud dengan nama Allah dan dengan Ijin Allah.

Sekian. Wassalamualaikum.

---


Ikuti blog ini dengan mengisi form berlangganan dibawah artikel ini jika kamu menggunakan Handphone dan di sisi kanan jika menggunakan PC. Dapatkan artikel menarik dan bermanfaat lainnya secara Gratis.

Lihat juga postingan di Dok Sosmed yang membagikan postingan islami dari grup Telegram, Instagram dan Whatsapp

Postingan berbahasa inggris silahkan baca di Gugel Q

Jokka Jo
Jokka Jo [Saya penulis pemula dari Sulawesi-Indonesia yang bermimpi dapat menebar manfaat lewat tulisan]- [Tetap sehat dan jangan gila]•• [Berbagilah untuk hidup, hiduplah untuk berbagi]••

Posting Komentar untuk "Bismillah Wa Biidznillah, Wujud Penghambaan Seorang Manusia Kepada Tuhan Semesta Alam"

jokkajo